Monday, March 26, 2018

Morning Glory

My morning glory is when i can finish the housework before 9 o'clock. Mulai dari masak, nyapu ngepel, nyuci baju, dapur bersih dan anak-anak sudah pada wangi dan sarapan. Mungkin buat ibu-ibu yang lain bisa lebih cepet dari jam 9 ya.. hehehe cuma buat saya ini lumayan prestasi sih, apalagi bisa beres kurang dari jam segitu. Morning glory, karena itu tuh bener-bener gloryy buat saya kalau memang bisa kejadian hihihi

Yang paling challenging adalah nyuci baju dan nyuci piring. Karena nyuci baju tuh lamaaa banget ya, ngucek bilas abis itu peres dan jemur. Nah kalo nyuci piring, selama Abdullah bangun atau melek, seringnya dia nyamperin terus sambil nangis-nangis minta gendong. Keadaan ini jelas dilematis ya. Dan saya ga mau gendong belakang kayak tempo dulu asiyah yang suka saya gendong belakang pake gendongan. Berat buibu.... dan sadar badan ga sekuat dahulu kala.

Kalau masak sebenernya juga lumayan maunya gerak cepet, karena ya itu Abdullah kalo saya berdiri di dapur maunya minta gendong. Tapi kalo masak masih bisa disiasatin misalnya, iris-irisnya di lantai. Jadi anak-anak juga bisa sambil liat ibu nya lagi apa dan ga terkesan ninggalin mereka kalau kayak gini.

Target memang kalau bisa paling telat jam 9 atau 10 kerjaan rumah sudah beres. Jadi.. misal pas jam Abdullah bobo pagi, saya bisa fokus sama Asiyah. Lumayan kan sejam-dua jam. Itu bisa diisi dengan menggambar, mewarnai, tambah huruf, angka, atau hijaiyah yang baru, atau tambah hafalan. Namun realita kadang ga seindah jadwal dan impian ya... bisa ngaret sampe jam 11 misalnya.

Oiya.. Abdullah itu masih ada tidur pagi loh. Dan tidur siangnya lagi sekitar jam 2. Jadi, dia biasa tidur jam 9 bangun jam 11, trus main sampai jam 2. Tapi kadang misalnya dia melek jam 5, bisa aja tidur lagi jam 8, bangun jam 10 terus bisa bobo siang bareng kakaknya.
Sedangkan Asiyah saya suruh tidur jam 1 soalnya pasti kalau lebih dari jam segitu, bisa bangun jam setengah 4, udah lewat ashar. Dan sekarang ini dia suka ada jadwal main sore diluar rumah, main sama anak-anak tetangga kontrakan. Jadi... idealnya anak-anak jam setengah 5 sudah mandi dan makan.

Buat masalah beberes rumah ini kadang saya suka ngoyo biar on time. Jadi anak-anak kadang saya "paksa" buat ikut ritme. Soalnya kalau jadwal udah amburadul tuh gimanaaa ya.......... gak enak aja rasanya. Hahaha terlalu lebey dan ribet sih. Tapi sekarang lagi belajar dikit-dikit kok biar lebih flexible masalah on time ini. Karena kalau udah ga on time ngerusak mood yaa.. dan ini kan ga baik, imbas nya bisa ke anak-anak.

Awal-awal saya nyuci baju, pas Abdullah masih bangun. Jadi Asiyah sama Abdullah main sama-sama. Tapi kadamg berantem lah, ada yang nangis, dan saya ga bisa awasin penuh, ngeri misal jatoh atau kenapa-kenapa. Jadi... biar lebih flexible, saya nyuci nya pas Abdullah bobo. Kalau kerjaan lain belum beres dikerjain pas saat itu juga. Karena Asiyah masyaAllah lebih gampang dikondisikan karena dia udah paham ya... jadi, pas nyuci baju saya ajak, nyuci piring saya ajak. Jadi dia ga ngerasa sendirian. Dan masyaAllah dia seneng banget. "Asiyah mau bantuin ummi nyuci baju". Widih.... masyaAllah deh. Kadang dia lipetin baju-baju dia dan adiknya yang udh kering dan mau disetrika. Hihi.. i have a little helper hereeeee. Alhamdulillaaah. Mudah-mudahan lanjut terus yaaa sayang sampai besar rajinnya.

Nah, keliatannya malah kayak tumpang tindih yaa jadwal target sama realita. Memang begitulah emak-emak. She always try the best she can to manage, tapi yang namanya keadaan rumah dan anak-anak kan ga ada yang bisa prediksi... jadi berusaha buat rileks aja ngerjain semuanya.
Feel exhausted itu pasti banget, tapi mending begitu kan karena ada yang dikerjain. Bersyukurlah akan hal itu. Walaupun cuma ngutip makanan yang jatuh insyaAllah jadi amalan baik. Mudah-mudahan kita ikhlas terus yaa, ngeluhnya berkurang, ngomelnya berkurang, lebih happy, ga ngoyo, karena....... sekeren-keren kita ngerjain semuanya dengan cepat, baik dan mulus, semuanya gak lepas dari pertolongan Allah. So if things aren't going well, try to be ikhlas.

Laa hawlaa wa laa quwwata illaa billaaah

No comments:

Post a Comment